Para Ilmuwan Berhasil Mengidentifikasi Protein Yang Dapat Meningkatkan Hasil Padi Sampai 50% Lebih

Bekerja sama dengan para peneliti di Universitas Pertanian Nanjing, Dr Tony Miller dari John Innes Centre telah mengembangkan tanaman padi yang memiliki kemampuan lebih dalam mengelola level pHnya sendiri, sehingga memungkinkan untuk menyerap lebih banyak nitrogen, besi dan fosfor dari tanah dan meningkatkan hasilnya hingga 54 persen.

Padi merupakan tanaman utama, yang menjadi pangan bagi hampir 50 persen dari penduduk dunia dan telah mempertahankan kemampuan untuk bertahan dalam perubahan kondisi lingkungan. Tanaman ini mampu berkembang di lahan-lahan tergenang – dimana kondisi anaerob dan basah mendorong ketersediaan amonium – serta di lahan- lahan kering, di mana peningkatan jumlah oksigen mendorong ketersediaan nitrat. Pupuk nitrogen merupakan faktor utama dalam pembiayaan budidaya sebagian besar tanaman sereal dan penggunaannya yang berlebihan memiliki dampak lingkungan yang negatif.

Nitrogen yang diperlukan oleh semua tanaman untuk dapat tumbuh biasanya tersedia dalam bentuk ion-ion nitrat atau amonium di dalam tanah, yang diserap oleh akar tanaman. Bagi tanaman, mendapatkan keseimbangan nitrat dan amonium yang tepat merupakan hal sangat penting: terlalu banyak amonium berakibat sel tanaman menjadi basa; dan terlalu banyak nitrat berakibat sel tanaman menjadi asam. Dengan kata lain, terganggunya keseimbangan pH berarti enzim tanaman tidak dapat bekerja dengan baik, yang mempengaruhi kesehatan tanaman dan hasil panen.

Bersama dengan para mitranya di Nanjing, Cina, tim Dr Miller telah bekerja keras untuk mengetahui bagaimana tanaman padi dapat mempertahankan pH dalam kondisi lingkungan yang berubah-ubah.

Padi mengandung gen yang disebut OsNRT2.3, yang menciptakan protein yang terlibat dalam transportasi nitrat. satu gen ini membuat dua versi protein yang sedikit berbeda yaitu: OsNRT2.3a dan OsNRT2.3b. Menyusul berbagai tes yang dilakukan untuk menentukan peran kedua versi protein tersebut, tim Dr Miller menemukan bahwa OsNRT2.3b mampu mengaktifkan maupun menonaktifkan transportasi nitrat, tergantung pada pH internal sel tanaman.

Ketika protein ‘b’ ini dioverekspresikan pada tanaman padi, tanaman tersebut lebih mampu menyangga diri terhadap perubahan pH dalam lingkungannya. Hal ini memungkinkan tanaman tersebut untuk mengambil lebih banyak nitrogen, serta lebih banyak zat besi dan fosfor. tanaman padi ini memberi hasil gabah yang jauh lebih tinggi (hingga 54 persen lebih banyak), dan efisiensi penggunaan nitrogennya meningkat hingga 40 persen.

Dr Miller mengatakan:

“Sekarang kita tahu protein tertentu yang ditemukan dalam tanaman padi ini dapat meningkatkan efisiensi nitrogen dan hasil panenannya, kita dapat mulai menghasilkan varietas-varietas baru padi dan tanaman lainnya. Temuan ini membawa kita satu langkah yang cukup dekat ke arah untuk dapat memproduksi pangan dunia yang lebih banyak dengan dampak lingkungan yang lebih rendah. “

Teknologi baru ini telah dipatenkan oleh PBL, perusahaan manajemen inovasi John Innes Centre, dan telah dilisensikan ke 3 perusahaan yang berbeda untuk mengembangkan varietas baru dari 6 spesies tanaman yang berbeda.

Sumber :
Scientists identify protein which boosts rice yield by fifty percent

 

This entry was posted in Berita Pertanian and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *